Tuesday, March 27, 2012

ISA : Seksaan, bunuh diri dan 47 hari kelaparan

chong tong sin former ISA detainee 230312 "Di luar, lapan tahun seolah-olah masa yang sangat lama. Di dalam, anda merenung pada dinding yang sama, pokok yang sama. Tidak terasa begitu panjang masanya," kata seorang insan yang telah ditahan ketika berusia 20 tahun kerana didakwa pro-komunis.

Malah, Chong Tong Sin - yang pada mulanya ditempatkan di kem tahanan Muar sebelum terbinanya Kem Kamunting - terkenang
hari-hari permulanan sebagai tahanan ISA "seperti berada dalam sebuah universiti", dengan begitu banyak kelas yang diikuti dan orang baru masuk, membuatnya seperti "tidak cukup masa".

Perpindahan ke Kamunting pada tahun 1973 juga menjanjikan perkara-perkara yang baik. Keadaannya yang besar dan baru, membuatkan "200-300" tahanan yang dipindahkan dari Muar itu merasakan 'lebih bebas' di sana, sehinggakan seorang  tahanan membunuh diri.

"Ada sesuatu yang tidak kena dengan telinganya. Dia akan mendengar bunyi, siang dan malam. Biasanya keadaannya sunyi di luar, tetapi dia masih mendengar bunyi. Kami rasa dia telah diseksa dengan begitu teruk dan dia akhirnya membunuh diri," kata Chong.

Bercakap dalam satu temu bual minggu lalu, Chong berkata mereka yang banyak terlibat dalam aktiviti bawah tanah telah diseksa dengan teruk sewaktu disoal siasat.

"Seksaan biasa adalah dengan menempatkan anda di dalam bilik berhawa dingin dan buka pakaian. Atau mereka meletakkan tong di atas kepala anda dan memukul tong tersebut.

"Selama 24 hingga 36 jam... (Penyiasat) bergilir-gilir, tetapi (tahanan) duduk terus menerus di sana. (Mereka) tidak boleh tidur atau buat apa-apa. Tetapi saya tidak pernah diseksa, mungkin kerana saya tidak tahu apa-apa," katanya.
Mogok lapar

Kejadian bunuh diri mencetuskan berlakunya satu demonstrasi di kem tersebut, dengan tahanan menuntut layanan yang lebih baik. Berita demonstrasi itu merebak ke kem tahanan di Batu Gajah, di mana Chong berkata tahanannya juga menerima layanan buruk.

Ketika itulah tahanan di Batu Gajah melancarkan mogok lapar.

chong tong sin former ISA detainee 230312"Apabila kami (di Kamunting) mendapat tahu, dan kami tidak
mempunyai pilihan. Kami terpaksa menyokong mereka. Jadi kita juga melancarkan mogok lapar juga," kata Chong yang kini berusia 64 tahun.
Untuk menanganinya, warden memindahkan kesemua tahanan Kamunting ke Batu Gajah, yang dianggap kem itu lebih mudah untuk dikawal kerana ada bilik kurungan.

"Apabila kita sampai ke kem Batu Gajah, semua orang telah dipukul. Terdapat lorong di mana kami terpaksa berjalan kaki untuk sampai ke bilik kurungan.

"Pengawal dan anggota Cawangan Khas memukul kami semasa kami berjalan melalui lorong tersebut. Ada tahanan yang rebah, tetapi mereka terus memukul sehinggalah mereka masuk ke bilik kurungan," cerita Chong mengimbas kembali pengalamannya pada saat itu.


View the original article here


This post was made using the Auto Blogging Software from WebMagnates.org This line will not appear when posts are made after activating the software to full version.

No comments: