Wednesday, March 12, 2008

Cerita Kelakar Pak Lah Dan Menantunya, Khairy

Cerita ini adalah suatu cerita ilusi dan rekaan sebagai bahan gurauan.
Suatu hari seorang tukang sapu yang bernama Pak Lah dan menantunya bercadang bercuti di sebuah pulau yang indah di tepi pantai yang cantik dan jauh dari pandangan orang ramai. Pak Lah adalah seorang yang sangat lurus dan sangat sayang kepada menantunya. Pak Lah memang seorang yang berharta dan menantunya langsung tidak bekerja walaupun pun berkelulusan universiti. Oleh kerana dia sayangkan anak menantunya maka dia mewasiatkan semua hartanya kepada menantunya.

Tiba-tiba dengan selamber Pak Lah berkata: "wahai Khairy, bapak rasa, bapak teringin sekali untuk berjalan di atas air laut yang biru ini!". Khairy ternyata hairan dengan kemahuan bapaknya yang pelik itu lalu memberi cadangan, "cuba bapak berjalan menggunakan selipar jepun". oleh kerana Pak Lah sayangkan anak menantunya, dia ikut sahaja cadangan itu kerana menyangka nak menantu seorang yang bijak. Pak Lah pun menaiki bot dan apabila sampai di tengah laut dia cuba berjalan di atas air tetapi tidak berjaya dan kembali ke tepi pantai.

Pak Lah tetap tidak putus asa walaupun gagal dan bertanya kepada menantunya, "ada cara lain?". Khairy berfikir dan berkata: "cuba pakai helmet". Khairy cuba bergurau kerana menyangka bapa mertunya sudah buang tebiat nak berjalan atas air. Pak Lah dengan rasa pelik dengan cadangan itu, tetapi oleh kerana sayangkan menantunya dan menyangka menantunya bijak, terus dia mencari helmet dan pergi ke tengah laut dan terjun. Ternyata Pak Lah gagal dan kembali ke tepi pantai.

Pah lah berkata, "bapak tetap tidak akan putus asa dan tidak berasa tertekan, ada tak cara lain?". Khairy ternyata bosan dengan bapa mertuanya lalu berkata, "nampak tak batu besar tu? ambil batu tu, dan ikat dibadan dan terjun!". Tanpa membuang masa Pak Lah terus buat apa yang dicadangkan oleh menantunya kerana menyangka menantu seorang yang bijak dan sayangkan menantunya.

Cerita ini adalah rekaan saya sahaja tidak ada kena mengena dengan sesiapa samaada hidup ataupun meninggal dunia.

5 comments:

IdaShah said...

terasa pak lah ko wat citer camtu hehehe

Idham said...

ni bukan Pak lah PM tuuu..ini pak lah lain :D

imz said...

KESIAN PAK LAH...AKU BERSIMPATI...SMP HATI MENANTUNYA BUAT CMTU...

cHiQuE CoMeL said...

hahaha klakar klakar :D
sungguh tak bley pakai menantu pak lah dlm citer encik cabai burung inih...

Idham said...

imz:
memang kesian tapi pengajarannya kita jangan terlalu lurus bendul.

chique:
harap pikirkanlah maksud tersirat dalam citer nih